Pengalaman (Hampir) Dicopet

Kejadian ini terjadi tanggal 19 Januari 2008, di sebuah angkot di Jakarta Utara…

Siang itu, sepulang saya menghadiri pemberkatan nikah seorang teman gereja saya, saya naik sebuah angkot untuk kembali ke rumah tercinta… Dari gereja saya, saya perlu naik angkot dua kali untuk sampai ke rumah. Perjalanan dengan angkot pertama berlangsung dengan lancar… Lalu, saya berpindah ke angkot kedua, tanpa menyadari adanya (kumpulan) pencopet yang ada di dalam angkot tersebut…

Saat saya naik, angkot ini sedang ngetem (baca: berhenti buat nyari penumpang). Saya naik ke angkot tersebut, dan melihat ada (kalau tidak salah) 4 orang bapak-bapak. 2 bapak duduk di seberang saya, salah satunya mengenakan jaket hitam, dan 2 bapak duduk di sebelah kanan saya. Saya tidak menaruh curiga sama sekali, dan saya tidak melihat lirikan mata mereka yang (mungkin) sedang menatap ke kantong celana saya dan mereka-reka isinya (yang isi sebenarnya adalah HP saya).

Angkot pun berjalan… Tiba-tiba, seorang bapak berjaket hitam di seberang saya mengajak saya ngomong…

Bapak Jaket Hitam (B): Anak muda jaman sekarang uda banyak yang ga bener ya, dik…
Saya (S): *kaget* eh, kenapa pak?
B: Iya, sekarang cewek-cewek ABG uda banyak yang maen ke diskotik, dugem, dll…
S: *mengiyakan* ho oh…
B: Bukan cuma dugem aja, uda banyak juga tuh yang pake narkoba
S: Hmm… *dalam hati bertanya-tanya, tuh bapak kenapa ngomong sama saya…*
B: Sekarang anak sekolah juga uda banyak yang pake narkoba. Kalo yang pake narkoba itu ga bisa ditutup-tutupin…
S: Oh… Ngomong2 bapak siapa ya? *penasaran*
B: Saya suka ngadain penyuluhan di sekolah-sekolah…
S: *oh, ternyata penyuluh toh…* Penyuluh narkoba, pak?
B: Iya… Kamu sekolah di mana dik?
S: Saya uda kuliah, pak…
B: Oh, kuliah di mana?
S: Di UI, pak…
B: Di sana pernah ada penyuluhan narkoba gitu ga?
S: *inget2* hmm, kayanya ngga deh pak…
B: Oh gitu ya… Anak sekolah sekarang pinter-pinter… Pada sembunyi2 pake narkoba…
S: Iya ya, pak…?
B: Iya… Temen kamu ada yang pake?
S: *agak kaget* Setahu saya sih nggak pak…
B: Ah, mereka pada ga ngaku aja… Ngomong2 kamu pake?
S: nggak, pak…
B: Kalo yang pake pasti ketauan… Kamu beneran ga pake?
S: beneran nggak kok, pak…

Tiba-tiba bapak berjaket hitam itu langsung menarik tangan saya dan memijat-mijatnya…

S: *kaget* apa-apaan nih pak?
B: sakit ga? kalo kamu pake narkoba, pasti sakit dipijat-pijat gini…
S: *lebih tenang, saya hampir percaya dia lagi ngetes saya pemakai atau bukan* nggak kok, pak…
B: bener ga sakit? *mengencangkan pijatannya*
S: nggak kok pak…

Lalu, bapak tersebut berpindah memijat-mijat kaki saya, naik-turun… saya yang sedang memakai celana panjang langsung bergetar-getar…

B: Sakit ga?
S: *nih bapak penyuluh atau tukang pijat sih?* nggak sakit, pak… *mulai gak nyaman*

Waktu itu saya berpikir si bapak cuma mau tahu saya pemakai atau tidak (kalau saya pemakai, saya akan sakit kalau dipijat)… Akhirnya si bapak menghentikan pijatannya.

B: Yah, kalo kamu ga sakit, berarti bener kamu bukan pemakai…
S: … *akhirnya… aneh banget nih bapak*

Lalu si bapak menyetop angkot tersebut, hendak turun… Saat itulah saya memeriksa kantong saya, dan menyadari kalau kantong saya sudah kosong… Alias, handphone saya yang seharusnya ada di dalamnya telah lenyap. Saat itu, saya langsung kaget luar biasa… Bagaimana tidak, saya baru beberapa bulan sebelumnya kehilangan handphone, masakan kehilangan handphone lagi… Saya baru menyadari kalau si bapak sedang mencopet saya melalui pijatannya tadi.

Untunglah saya menyadarinya sebelum bapak tersebut turun… Angkot sudah berhenti, dan bapak itu sudah mau turun. Lalu saya menghalangi bapak tersebut agar tidak turun. Saya merasa yakin kalau handphone saya ada pada bapak itu (mungkin di dalam jaket hitamnya).

S: Pak, handphone saya mana pak?
B: Handphone yang mana?
S: Pasti bapak yang mengambil handphone saya…
B: Jangan nuduh sembarangan dong… Jatuh kali?
S: *panik* nggak pak, nggak! Pasti bapak yang ngambil…
B: Saya ada urusan penting nih… Harus turun sekarang…
Penumpang lain (P): Iya, jatuh kali dik handphonenya…
S: Pokoknya sebelum HP saya ketemu, bapak ga boleh turun…

Sang sopir angkot hanya diam saja melihat kejadian itu. Angkot sudah berhenti… Dan saya pun tetap berkeras untuk menghalangi bapak itu turun…

B: Jatuh kali dik, handphone-nya… coba dicari lagi…
S: Mana pak? Jatuh di mana?
P: Coba dicari dulu di bawah bangku dik… Ada ga?
P: Iya, jatuh kali dik?
B: Kamu cari dulu deh… Saya bener-bener harus turun sekarang…
S: Ga bisa pak, HP saya pasti masih ada sama bapak…
B: Pasti jatuh tuh, handphonenya… Saya ga tau apa-apa kok.
P: Tuh, handphone-nya dik… Jatuh…
S: *antara lega dan curiga* Mana pak?
B: Iya tuh, jatuh… *semakin memaksa turun*
S: Di mana pak?
P: Itu bukan HP kamu? *menunjuk ke senderan bangku di belakang saya*

Saya membalikkan tubuh saya, dan saya melihat handphone saya tergeletak di celah bangku, seperti terjatuh dari kantong celana saya. *Puji Tuhan, HP saya masih ada…*

S: Iya pak, ini HP saya…
B: Nah, uda ketemu kan HP-nya? Udah saya mau turun…

Karena HP saya sudah ketemu, saya membiarkan bapak tersebut turun… Sisa perjalanan, saya jadi berpikir lagi: apakah si bapak tadi benar-benar mencopet saya atau saya yang ceroboh…

S: Terima kasih pak… Uda nemuin HP saya…
P: Iya… Lain kali jangan asal nuduh, dik… Kesian tuh si bapak tadi mau turun jadi ga bisa…
S: Iya maaf pak… Tadi saya panik… *jadi merasa tidak enak*
P: Iya, lain kali cek dulu ke sekeliling kamu… Jangan ngalangin orang turun…
S: Iya pak… Terima kasih untuk nasihatnya.

Akhirnya saya turun dari angkot tersebut. Berbagai perasaan berkecimuk di hati saya. Di satu sisi, saya merasa mungkin si bapak tadi adalah pencopet… Tapi saya tidak ingin menuduh, jadi saya menganggap kalau saya hanya ceroboh saja tadi… Dan saya sudah salah dengan menghalangi bapak tersebut turun.

Akhirnya, rasa penasaran saya atas kejadian tersebut dijawab oleh mbah Google… Ketika saya search di google, saya menemukan modus pencopetan yang sama persis seperti skenario yang saya alami tadi. Jadi intinya, pencopetnya tidak hanya satu orang (tapi ada beberapa orang). Satu orang akan mengalihkan perhatian (entah dengan memijat-mijat, berlagak sakit, atau berlagak muntah) untuk membuat korbannya lengah, satu orang yang lain mengambil barang berharga ketika korban sedang lengah. Saya pun merasa yakin kalau bapak-bapak tadi adalah pencopet…

Saya membayangkan apa yang terjadi kalau saya menyadari HP saya hilang setelah bapak itu turun. Saya pasti akan ikut turun untuk mengejar bapak itu… Padahal, HP saya masih ada di tangan komplotannya yang masih ada di dalam angkot. Sebuah modus pencopetan yang cerdas… Dan hampir saja saya menjadi korbannya.

Yah, saat ini semakin sedikit orang yang bisa dipercaya… Sejak saat itu, saya langsung memasang posisi siaga satu kalau ada orang tak dikenal yang mengajak saya ngomong. Saya pun lebih berhati-hati agar tidak menjadi korban modus serupa… Semoga saya dan para pembaca bisa lebih berhati-hati lagi mengarungi kehidupan yang keras ini. Ingat, kriminalitas terjadi bukan hanya karena ada niat dari pelakunya, tapi juga karena kesempatan… Waspadalah! Waspadalah! :mrgreen:

Iklan

Tag:, , , , ,

About Charles

Seorang alumni Fakultas Ilmu Komputer UI. Suka mengoleksi buku-buku dan membagikan inspirasi-inspirasi yang didapatkannya. Mencintai matematika dan logika sederhana. Hobinya adalah mencari inspirasi dan membagikannya. Seorang biasa yang percaya bahwa dia memiliki Tuhan yang luar biasa.

17 responses to “Pengalaman (Hampir) Dicopet”

  1. RedZz de Lady says :

    ckckckck… waspadaLah, dik..

  2. Anna says :

    makanya dik, waspada lah sama orang yang gak dikenal…
    saya orang yang dikenal kok dik…uehehe…

    charles, blog lo isinya bagus2 yak…
    link gw donk…http://anna.csui05.org/

    –Anna–

  3. anwarchandra says :

    you know what?

    gw udah pernah kena copet dgn gaya begituan pas semester 1.

    kali ini, si tersangka mengaku sebagai tukang pijat dan memaksakan kehendaknya untuk memijit2 gw, agar gw merasakan pijatannya itu.

    and then.. dia turun dan hp gw hilang..

    setelah itu, penumpang lain memberitahukan kepada gw bahwa hp gw diambil sama bpk barusan. lalu mendesak gw turun untuk mengejarnya.

    pertanyaan : siapa penumpang yg memberitahu gw bahwa hp gw diambil.
    jawaban : temennya si pencopet.

    pertanyaan : darimana gw tahu?
    jawaban : kalo orang baik2, pasti mencegat si pencopet untuk turun.

    pertanyaan : kenapa dia suruh gw turun?
    jawaban : supaya lengkaplah penderitaan gw. karena walaupun gw turun, sudah tak bisa dikejar lagi.

    pertanyaan : lalu siapa (P) yang charles maksud?
    jawaban gw : juga, temennya si pencopet yang naik tidak jauh sebelum/setelah si pencopet naik.

  4. anwarchandra says :

    ooops ada yang kurang.

    pertanyaan : kenapa dia suruh gw turun?
    jawaban : supaya lengkaplah penderitaan gw. karena walaupun gw turun, sudah tak bisa dikejar lagi. dan setelah gw turun, hp gw yang jatuh di bawah bangku (yang pastinya ditahan jatuhnya oleh penumpang lain agar tidak bersuara) bisa diambil oleh penumpang itu.

    Sayang sekali, bakat detektif gw belum muncul saat itu.

  5. Felicia says :

    Kalau saya siih udah bukan siaga1 lagi tuuh..

    saya tuh sekarang prinsipnya , kalu ada orang gak dikenal lalu ngajak ngomong apalagi udah sore/ malem pasti langsung kabur .. lari cepet2 ..

    trus kalo diajak ngomong saya tidak mau lihat matanya..
    takut dihipnotis soalnya.. hehe

    memang siih ,, terdengar parno yah ??

    Saya diajarin Mama saya supaya pinter2 jaga diri.. yah misalnya jangan bicara dengan stranger walaupun keliatan baiiikk ..

  6. waterbomm says :

    ohhh itu bukan hapenya dik? berarti hape saya tuh.. sini kembalikan hape saya ๐Ÿ˜€ hihi..

    ayoo… kalo kata mamah.. jangan mau kalo diajak ngobrol sama orang yang ga dikenal ๐Ÿ˜€

  7. Charles says :

    @RedZz de Lady:
    wookeh, akan waspada selalu… :mrgreen:

    @Anna:
    Tuh uda gw link… Link blog gw juga yah… ๐Ÿ˜€

    @anwarchandra:
    Wah, ternyata andra juga pernah jadi korban modus ginian… T.T
    Untung dong ya waktu itu gw ga kasih tuh bapak turun… Kalo dia uda turun, mungkin cerita kita bakal sama…

    @Felicia:
    iyah… sejak kejadian itu, saya juga menerapkan prinsip serupa… Lebih baik mencegah daripada mengobati. ๐Ÿ™‚

    @waterbomm:
    iya nih, kapok deh percaya n ngobrol sama stranger…

  8. teddywijaya says :

    Cerita yang menarik…hebat jg bisa afal kata2 B dan P ๐Ÿ™‚

  9. quelopi says :

    wakakakakka, tak ku sangka, dapat jurus dari mana tuh copet

  10. Okta Sihotang says :

    ingat…kejahatan terjadi bukan karena niat dari pelakunya, tapi karena ada kesempatan..waspadalah..waspadalah..
    *dagh mirip bang napi*

  11. kamal says :

    skarang para pencopet juga udah make algoritam yg canggih2 juga ya ๐Ÿ™‚ emang kudu ati2 bet dah kita

  12. lenafryd says :

    wah……….sampe 2008 masih banyak kali modus copet2an!!!gue juga pernah hampir kena!!!tapi dengan modus lain:wkt i2 6 org kawanan bapak2 masuk angkot,ngobrol provokasiin org didalam…bilang2ny ttg tawuran gitu jadi modusny tas penumpang didalam hrs dpriksa[SIAPA MEREKA???lantas karena insting kecurigaan gue tajam,gue melotot jutek n terus nahan tas gue,mereka galakin gue,jadilah “TARIK2AN TAS” 2 orang bapak2 vs gue sendiri,gila udah modus copet nipu,jambret,galakin anak orang pula:wkt i2 gue msh kelas 1 SMA,dibentak “AWAS SAYA CONGKEL MATA KAMU…”]then???gue tarik paksa sekuat tenaga tas gue,turun dr angkot[dibela2-in hmpr jatuh] ambil 1000langkah atw langkah 1000…yang rugi siy…sopir angkotny coz gue lupa bayar “MAAP y bang..”pikir gue,mau gimana lagi wong ud ketakutan…hehehehehehe:PGBU

  13. Refly Hadiwijaya says :

    ckckck…

    dunia ini emang…..
    dari jaman saya muda dulu ga pernah jd lebih baik :mrgreen:

    jadi pelajaran nih buat berhati-hati kl naik angkot.

    @kamal
    iya niih, algoritmanya makin lama makin canggih….
    lama2 pake algoritma exhaustive search nih buat nyopet…

    ~gaNgertiSebenarnyaAlgoritmaExhaustiveSearchItuGimana
    ~cumaKarenaKerenBahasanyaJadiMakeAja

    ๐Ÿ˜€

  14. _on says :

    weleh.. charles disangka pengguna narkoba XD
    dulu gw pernah naik angkot yg ada stiker yg tulisannya kira” intinya gini:
    hati” sama orang yg pura” sakit, muntah, memijat, ataupun menjual barang apapun di angkot ini.. orang itu kemungkinan pencopet..
    intinya gtu deh..

    lain kali harus lebih hati”.. klo perlu pasang tampang galak kl bahan obrolannya udah aneh.. apalagi klo udah nuduh sbg pengguna narkoba XD ahahaha..

  15. Charles says :

    @teddywijaya:
    Ga hafal juga sih, itu kira-kira aja… mungkin urutannya ada yang kebalik dikit, hehe…

    @quelopi:
    Mungkinkah dapet dari mbah google? :mrgreen:

    @Okta Sihotang
    terinspirasi dari bang napi, hehe

    @kamal:
    ciptain algoritma anti copet dong, mal… :mrgreen:

    @lenafryd:
    Memang kehidupan di Jakarta itu keras ya, hehe. Untung bisa selamat ya…

    @Refly Hadiwijaya:
    apa barang-barang yg kita bawa perlu di-encrypt, ref? Supaya ga bisa dibuka si pencopet? hehehe…

    @_on:
    Wew, berarti kasus kayak gini uda sering yah… Berarti modus copet kaya gini uda basi dong ya… Tapi gw baru tau, wkwk…

  16. Ivan Wangsa C.L. says :

    Untung aja balik :mrgreen:

    Gereja di mana kak?

  17. chacha says :

    gw cuma iseng, tapi pingin comen juga…just want to say be carefull!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: